close
calabai

1

Epos tertulis La Galigo -naskah sastra terpanjang di dunia dengan 225.000 baris- bandingkan dengan 200.000 baris Mahabharata– senantiasa melibatkan peran bissu dan Puang Matoa (pemimpin bissu) dalam cerita, sebagai pembantu kalangan bangsawan menjalankan segala upacara.

Bissu, tokoh spiritual dalam tradisi Bugis –masih ada sampai sekarang meski tanpa Puang Matoa- sebelumnya adalah calabai. Calabai, dalam bahasa Bugis, adalah laki-laki dengan jiwa perempuan.  Bissu dianggap telah melampaui sifat laki-laki dan perempuan di dalam dirinya.

Semua bissu adalah calabai namun tidak semua calabai dapat menjadi bissu karena alasan-alasan kemurnian dan bakat spiritual. Kebanyakan bissu adalah laki-laki meski bissu pertama  -konon adalah We Tanrieabeng dalam naskah La Galigo- adalah perempuan, saudara kembar Sawerigading.

Buku ini mengisahkan biografi bissu secara umum dan proses seorang calabai bernama Saidi menjadi bissu, kemudian Puang Matoa. Saidi lahir di kampung Waekeccee, Lappariaja, Kabupaten Bone, Sulawesi Selatan. Ia memiliki naluri calabai sejak kecil. Ayahnya telah melakukan segala sesuatu untuk menormalkan Saidi menjadi laki-laki sejati, namun sia-sia.

Usia 17 tahun, Saidi merantau ke Segeri, kabupaten Pangkep, tempat komunitas bissu berada. Masyarakat di sini memiliki tradisi memanggil bissu untuk memimpin upacara panen, memanggil hujan, dan yang serupa. Di lain tempat, bissu diburu oleh sekelompok ekstremis Islam –dalam hal ini peristiwa DI/TII di Sulawesi Selatan, yang menganggap bissu adalah syirik.

Setelah mengalami banyak pengalaman rohani yang diluar akal, Saidi diangkat Puang Matoa. Bakat dan kepekaannya sebagai spiritualis mengangkat komunitas bissu kembali berjaya di masyarakat. Berawal seorang peneliti Makassar yang mengundang Saidi tampil di televisi lokal, seorang teaterawan Inggris mengajaknya tur dalam pertunjukan I La Galigo, ke kota-kota besar dunia.

Popularitas bissu yang mendunia itu membawa banyak masalah di kalangan bissu. Puang Matoa Saidi mengundurkan diri sebelum selesai tur, karena sakit. Ia kembali bertirakat dalam rangka mengembalikan kedamaian di komunitas bissu. Akhirnya pada usia 53 tahun, ia menutup usia karena sakit. Sejak itu sampai sekarang belum lagi dilantik Puang Matoa selanjutnya.

2

Bagaimana seorang waria alias banci alias transvestite menjadi pendeta? Pertanyaan dan keterkejutan yang sama menerpa saya ketika pertama kali mengenal bissu dari film dokumenter tentang Puang Matoa Saidi, di satu kegiatan sastra di Bali, tahun 2005. Dalam satu dialog di di film itu mengisahkan Saidi berkata kepada seorang laki-laki muda, bahwa  keberadaan mereka sebagai calabai bukanlah sebuah aib karena tidak ada yang tahu, apakah Tuhan itu laki-laki dan perempuan.

Menjelaskan hal mendasar tersebut, buku ini memanfaatkan pertemuan Puang Matoa Saidi dengan seorang kiai, untuk menjelaskan perilaku homoseksual yang dilaknat oleh agama –dalam hadis dituliskan Allah melaknat tindakan Nabi Luth. Kata tindakan di sana menjadi kata kunci bahwa kecenderungan seksual adalah perkara jiwa. Hasrat yang bersifat naluriah, sama sekali tidak bisa diatur dan sudah terlahir demikian (hal. 301).

Sementara homoseksual yang dikenal dalam masyarakat modern lebih pada penerimaan tindakan-tindakan yang dianggap melanggar tradisi pernikahan dalam perspektif agama, yaitu melanjutkan keturunan. Peran dan keberadaan bissu akan terus tergerus akibat menyempitnya pemahaman tentang keberagaman keberadaan manusia.

Tindakan kelompok yang merasa lebih bermoral dan mengikutsertakan nama Tuhan sambil meniadakan eksistensi manusia lain, sungguhlah menyedihkan dan tak tertahan arusnya. Buku karangan Pepi Al-Bauyqunie ini layak dibaca oleh kalangan siapa pun selain fakta mengatakan buku ini termasuk dalam nominasi Kusala Literary Award 2017. Pengarang Pepi telah memberi gambaran yang mulia tentang peran bissu dalam masyarakat kuno dan pemahaman yang penuh hormat tentang kehidupan bissu. (is)

 

Judul Buku: Calabai, Perempuan dalam Tubuh Lelaki

Penulis : Pepi Al-Bayqunie

Penerbit: JAVANICA

Cetakan I: Oktober 2016

383 halaman

 

Editor Litera

The author Editor Litera

Leave a Response