close
Puisi

Pengadilan Kaisar

Teks Cynthia Putri Utama*

 

 

Dalam sejarah profesiku sebagai hakim

Belum pernah aku menghukum orang yang tak bersalah

Dan merasa begitu menyesal

 

Tapi apa yang harus kulakukan

Orang banyak itu bersikeras

Dan aku tak punya pilihan

 

Waktu itu hari masih sangat pagi

Aku baru bangun dari tidurku

Ada banyak orang berteriak-teriak di luar gedung pengadilan

Mereka tidak mau masuk, jadi aku yang keluar

 

Di hadapanku ada banyak sekali orang

Membawa seorang pria

Tubuh-Nya cukup besar

Entah kenapa dia tidak melawan sama sekali

 

Aku melihat orang itu

Tatapannya bertemu dengan tatapanku

Aku sudah bertemu dengan banyak sekali orang jahat

Aku tahu tatapan liar mereka

Seperti Barnabas …

Orang gila yang sudah membunuh banyak orang

 

Tapi tatapan orang ini berbeda

Begitu tenang, begitu damai

Dia tidak terlihat jahat …

 

“Apakah tuduhanmu terhadap orang ini?”

 

Dia tidak seperti penjahat …

Malah sebaliknya

Aku merasa ada sesuatu yang berbeda dalam diri-Nya

 

“Tentu saja Dia penjahat. Itu sebabnya kami serahkan padamu”

 

Mereka tidak mengatakan kejahatan-Nya

Aku jadi penasaran

Apakah Dia pemberontak?

Apakah Dia pembunuh

 

“Sebaiknya kalian adili saja dengan hukum Tauratmu”

 

Aku tak mau menumpahkan darah orang tak bersalah

Aku tak mau berurusan dengan agama orang-orang Yahudi itu

 

“Tidak! Kami tidak diperbolehkan membunuh orang”

 

Membunuh? Berarti mereka ingin agar orang ini mati?

Aku benar-benar penasaran …

Apa yang sudah dibuat-Nya?

 

Jadi aku menyuruh Dia masuk ke gedung pengadilan

Akan aku tanyai Dia

Siapa tahu aku dapat membantu-Nya

 

“Apakah Engkau Raja Orang Yahudi?”

 

Sekilas aku mendengar begitu banyak pengikut-Nya

Mungkin Dia adalah Raja yang tertolak

Entahlah

 

“Apakah kau menanyakannya karena mendengar dari orang?

Atau dari hatimu sendiri?” jawab-Nya.

 

Aneh sekali pertanyaan-Nya

Bagaimana pendapatku?

Hmm … dia tidak terlihat sebagai penjahat …

Dia memiliki banyak pengikut …

Apa pendapatku?

 

“Tapi orang-orang-Mu menyerahkan-Mu kepadaku.

Apa yang Kauperbuat?”

 

Mengapa seorang raja diserahkan oleh bangsanya sendiri?

 

“Kerajaan-Ku bukan dari dunia ini

Kalau Kerajaan-Ku di sini …

Tentulah aku memiliki prajurit yang akan melawan mereka”

 

Aku benar-benar tak mengerti ucapan-Nya

Jadi benar Dia adalah Raja

Tapi di mana kerajaannya?

 

“Jadi Engkau adalah Raja?”

 

Memang ada sesuatu yang berbeda dalam diri-Nya

Aku sih percaya saja kalau Dia itu Raja

Aku hanya tak percaya kalau dia itu penjahat

 

“Untuk itulah Aku lahir

Untuk itulah Aku datang dalam dunia

Untuk memberitakan kebenaran

Mereka yang berasal dari kebenaran

mendengarkan Aku”

 

Kebenaran? Aku ini hakim

Aku yang mengadili

Seharusnya aku mengetahui kebenaran itu

Seharusnya aku mendengarkan Dia

 

“Apakah kebenaran itu?”

 

Lalu aku keluar … menemui mereka

Aku akan membuat suatu penawaran

Aku ingin membebaskan-Nya

 

“Aku tidak menemukan kesalahan pada-Nya.

Maukah kalian membebaskan-Nya?”

Karena ini adalah paskah, dan saat paskah

Aku dapat membebaskan satu orang tawanan bagimu”

 

Aku berpikir mungkin ada dari banyak orang itu

Ada sebagian orang yang dapat membela orang ini

Pengikut-Nya … orang-orang yang mempercayai-Nya

Aku kaget sekali ketika kudengar kata sepakat

“Bebaskan Barnabas!”

 

Walau enggan, kubebaskan Barnabas

Namun aku tak mau menghukum mati Orang Benar ini

Aku yakin Dia tak bersalah

 

Jadi aku menyuruh orang untuk menyiksa Dia

Hanya menyiksa, bukan membunuh

Agar mereka tenang

Dan nanti akan kubebaskan

Itu pun sudah membuat hatiku merasa sangat bersalah

 

Prajurit melukai Dia mulai dari kepala hingga kaki-Nya’

Ah, andai memang Dia Raja …

Semestinya ada orang yang membela-Nya

Ke mana mereka semua?

 

Stelah mereka puas melukai Dia

Aku membawa Dia lagi ke hadapan bangsa itu

 

“Aku benar-benar tidak menemukan kesalahan pada-Nya.

Dia sungguh benar …”

 

“Salibkan Dia, Dia mengaku anak dari Tuhan kami …

Menurut hukum kami Dia harus mati”

 

Aku sangat takut mendengarnya

Tuhannya orang Israel terkenal sejak zaman dahulu

Membebaskan mereka dari Mesir

Membantu mereka melawan bangsa Filistin

 

Tidak … aku tak akan mau berurusan dengan hal itu

Tapi … bagaimana kalau Dia memang Tuhan …

Aku merasa sangat takut

Aku dihadapkan dengan dua pilihan sulit

 

Siapa yang harus aku percayai?

Orang banyak itu

Atau orang ini …

Yang bahkan tak melawan ketika dianiaya

Beda sekali dengan penjahat yang lain

 

Jadi aku masuk … dan menanyai Dia

 

“Kau dari mana sebenarnya?”

 

Dia diam

 

“Tahukah Kau bahwa saat ini hidupmu dalam tanganku?”

 

Jawaban berikutnya membuatku kaget

Belum pernah aku mendapat jawaban seperti itu

 

“Kau memiliki kuasa itu karena diberikan kepadamu dari atas.

Mereka, yang menyerahkan aku padamu, lebih besar dosanya”

 

Apakah Dia bermaksud untuk membelaku?

Tatapan-Nya begitu lembut

Sama sekali tidak ada kebencian

 

Dia seolah mengatakan padaku

Bahwa semuanya baik-baik saja …

 

Aku ingin sekali membebaskan-Nya

Tapi orang banyak itu

Ah, apa yang harus kulakukan?

 

“Kalau kau membebaskan Dia,

kau bukan sahabat kaisar!”

 

Tidak!

Menjadi sahabat kaisar itu penting

Itu untuk reputasiku

Utu untuk karirku

 

Apa yang harus kulakukan pada Yesus ini?

Kalau aku membela-Nya, artinya karirku hancur

Kalau aku membela-Nya, orang-orang ini akan menghancurkan aku

 

Aku tak bisa berbuat apa-apa

Istriku mengatakan padaku untuk tidak ikut camput

 

Kuserahkan Dia pada mereka

Untuk disalibkan

Dan saat ini …

aku menyesal sekali

 

 

*Saat menulis puisi ini, Cynthia Putri Utama duduk di kelas 8D SMPK 1 Penabur Jakarta

 

(Dipetik dari buku Pesan dari Kayu Salib, antologi puisi Paskah, dikumpulkan oleh Keke Taruli Aritonang, Gorga Pituluik, 2017, halam

Editor Litera

The author Editor Litera

1 Comment

  1. Undeniably believe that which you stated. Your favorite justification seemed to be on the internet the simplest thing to be aware of. I say to you, I definitely get irked while people consider worries that they plainly do not know about. You managed to hit the nail upon the top as well as defined out the whole thing without having side-effects , people could take a signal. Will likely be back to get more. Thanks

    http://www.zvodretiluret.com/

Leave a Response